Obat Kutu Air Bernanah dan Bengkak, Menurut Pengalaman Saya

Beberapa minggu kutu air saya sembuh karena memakai produk ini. Tapi sayangnya produk yang saya gunakan banyak, saya bingung mana yang paling ampuh.
obat kutu air bernanah

Obat kutu air bernanah dan bengkak bisa diobati dari bahan alami atau yang enggak alami. Saya pas itu ngambil banyak metode pengobatan. Saya pakai salep, krim, minyak kelapa atau VCO, minum pil, terus direndem air garam juga.


Sebelum saya tunjukkan mana yang paling manjur, coba dengerin cerita saya dulu.


Pengalaman Terkena Kutu Air Bernanah, Berdarah, dan Bengkak


Beberapa minggu lalu saya terkena kutu air bernanah, bengkak, terus sesekali keluar darah warna merah dan putih. Awalnya cuma muncul cairan bening aja, terus saya garuk-garuk karena gatal. Cairan bening itu pun pecah, abis itu mengering. Satisfying banget kopekin darah putih yang sudah mengering.


Tapi karena itu lukanya jadi melebar, terus malah berubah jadi bernanah. Setelah bernanah, kadang muncul darah merah karena lukanya terbuka gitu. Kubuat jalan jadinya keluar darah merah. Ngeri banget waktu itu. 


Hikmah yang bisa dipetik, jangan pernah garuk kulitmu kalau kena kutu air. Kulit yang terkelupas sedikit aja bisa jadi tempat baru tumbuhnya jamur atau kutu air. Punya saya sampai nyebar ke betis karena saya garuk mulu. Hadeh, dasar saya.


Saya disuruh temen saya buat ke dokter, atau ke apotek buat mencari obat terbaik. Tapi karena malas keluar rumah, saya konsultasi ke Shopee. Ada seller apotek free konsultasi, terus kutanya dan dia rekomendasiin pakai Salep Sriti.


Saya agak ragu, terus saya beli salep yang lain. Yaitu Ketoconazole. 


Gak berhenti sampai di situ, saya juga beli minyak kelapa atau VCO. Katanya bisa sembuhin kutu air, tapi kayaknya ini lebih ke kutu air biasa deh, enggak yang bernanah.


Sambil nunggu paket itu dateng, saya ngerendem kaki memakai air garam panas. Takut banget, saya pikir perih, ternyata enggak. Adakah efeknya? Kurang tahu soalnya saya rendem cuma sekali saja. Tapi katanya ini bisa sedikit membantu. 


Pas barang pesanan saya datang, saya segera mengoleskannya ke bagian luka. Saya memakai Salep Sriti dahulu, hasilnya nanahnya sedikit berkurang. Tidak sebanyak sebelumnya, tapi sedikit banget perbedaannya pas memakai Salep Sriti dan tidak.


Kalau Ketoconazole… agak bingung saya. Entah ngefek atau enggak, soalnya sama saja. Tapi kadang dia ngasih efek dingin, jadi seger gitu. Atau cuma perasaan saya ya. Selain itu baunya enak.


Belasan hari saya memakai barang itu, saat mau habis saya beli salep yang baru. Kali ini saya membeli Salep Sriti lagi dan Salep 88.


Sebelum salepnya sampai, saya dikasih Kakak saya obat 1 butir. Dia juga kena kutu air seperti saya. Saya lupa nama obatnya, yang saya inget itu harganya Rp 6.000, isinya banyak. Coba ke apotek aja terus tanya obat kutu air.


Pas makan obat itu, tubuh saya panas luar biasa. Tapi kutu air saya jadi mengering. Gak bernanah lagi. Yang bernanah jadi kehitam-hitaman kayak tatu gitu.


Tapi itu gak lama, karena pas kena air dia basah dan bernanah lagi. Cuma efek penyembuhan yang paling saya rasakan ya mulai dari makan obat tersebut. Saya cuma makan satu butir saja, seterusnya memakai salep terus.


Saya pakai Salep Sriti lagi, hasilnya lumayan membantu walaupun penyembuhannya lambat. Kemudian saya pas itu kan beli Salep 88 juga, saya iseng coba olesin.


Sensasinya mantap banget, seger-seger dingin gitu. Salep itu juga lumayan membantu mengeringkan. 


Tapi sekarang saya memakai Salep Sriti lagi karena Salep 88 diambil Kakak saya. Saya masih pakai sampai sekarang meski kutu airnya sudah sembuh. Pokoknya saya bakal pakai terus, karena kutu air itu suka kambuh. Punya Kakak saya aja kambuh lagi padahal sudah sembuh lebih dulu dari saya.


Saat kena kutu air yang bernanah, saya juga mencoba memperbannya. Berharap nanahnya bisa berkurang. Awalnya saya sangat nyaman pas jempol kaki saya dibungkus perban, tapi pas perban itu dibuka, sakitnya bukan main.


Darah putih dan nanah keluar terus semalaman. Mengering dan mengeras menempel pada perban. Kalau mau lepas perban itu, berarti sama aja saya kopekin nanah saya yang mengering. Ya Allah, itu sakit buanget.


Gak lagi-lagi deh kalau terkena kutu air diperban. Nyesel senyesel-nyeselnya. Ngilu banget bayangin. Pas itu darahnya keluar banyak banget. Periih, karena perbannya nempel ke luka. 


Saat kamu terkena kutu air, usahakan jaga dari orang-orang. Karena dia itu nular. Saya pas itu jaga diri saya sampai gak keluar kamar berminggu-minggu. Tapi menyebalkannya malah orang-orang pada ke kamar saya. Mereka pun ketularan. Yang tertular itu mereka yang punya luka terbuka di kakinya. Pas pagi tiba-tiba ada nanahnya. 


Saran! Kalau terkena kutu air, segera diobati. Kalau dibiarin malah makin nyebar. Beli salep di apotek! Cepet! Harganya mulai Rp 3.000-an. Paling mahal paling Rp 15.000. Serius, kelamaan dibiarin malah makin nyebar ke kakimu.


Obat Kutu Air Bernanah dan Bengkak Paling Ampuh


1. Salep Sriti



Harga di apotek sekitar Rp 9.600. Dari 1 sampai 10, penilaian saya 7. Lumayan membantu walaupun penyembuhannya lambat. Salep ini kayaknya yang paling cocok buat kutu air yang ada lukanya atau bernanah, kayak berdarah gitu. Karena pas kena kulit gak ngasih efek perih sama sekali. 


Obat yang lain gak perih juga sih, tapi khusus yang ini kan ada antiseptiknya. 


2. Ketoconazole



Harganya Rp 3.000an, murah banget. Saya beli ini buat dapetin gratis ongkir aja. Penilaian dari 1 sampai 10 adalah 4. Kurang manjur, tapi dia bisa bantu menekan pertumbuhan jamur. Gak bikin makin parah, cuma terlalu lemot buat ngurangin pertumbuhan kutu air di kulit.


3. Minyak Kelapa atau VCO



Harganya bervariasi, tergantung merk. Penilaian dari 1 sampai 10 adalah 5. Dengan uang 20 ribu sudah dapet banyak. Minyak kelapa lebih ke buat nyembuhin kutu air yang gak sampai berdarah atau bernanah. Ada yang kasih saya saran, kalau kutu airnya sampai berdarah, tambahin bawang merah. Terus kalau udah gak berdarah, pakai minyak kelapa aja gak papa. Berarti kalau lukanya berdarah dan bernanah, kurang manjur kalau pakai minyak kelapa saja.


Pas saya gunakan, dia ngasih efek yang plin plan. Kadang bikin lembab, kadang bikin kering. Kulit mati saya jadi mengelupas dan lebih terasa lembut karena minyak kelapa ini. Terus bagian yang luka jadi menghitam dengan cepat. Cuma masalahnya dalemnya masih basah, sehingga kalau kena air mengelupas dan bernanah lagi.


4. Pil (Tidak Tahu Namanya)


gambar hanya pemanis

Penilaian dari 1 sampai 10 adalah 8. Ini awal mula luka bernanah saya jadi kering. Meski cuma makan satu kali aja dan efeknya luar biasa. Mungkin juga karena disokong oleh salep-salep saya.


Pil yang saya makan itu yang boleh dikonsumsi ibu hamil. Kalau kamu gak hamil atau menyusui, bisa pakai yang lain. Ini lah pentingnya sebelum beli obat, kamu konsultasi ke dokter bjat cari tahu dosis dan obat yang tepat. 


5. Salep 88



Harganya Rp 9.000-an. Kata orang-orang salep ini memang bagus, banyak yang sudah pakai. Penilaian dari 1 sampai 10 adalah 8. Karena efek dinginnya itu, jadi sensasinya enak. Kalau dipakai untuk luka terbuka, agak sedikit perih, tapi gak lama.


Saya bukan dokter, gak tahu mana yang terbaik. Sebaiknya kamu mendatangi dokter saja untuk memperoleh pengobatan terbaik. Harga salep-salep di atas juga gak mahal. Karena hal itu saya coba semuanya hehe. Maaf gak ada foto kaki saya pas kena kutu air, soalnya saya malu jadi tidak saya foto.


Post a Comment

© Tsubete. All rights reserved. Developed by Jago Desain

Pemblokir Iklan Terdeteksi

Matikan adBlock anda untuk dapat mengakses situs ini.

translate to english