Apa Penyebab Cilok Keras? Ini Trik Bikin Cilok Enak

Begini cara mengatasi cilok keras setelah dimasak atau cilok keras saat dingin.
sluurrrpp

Cilok adalah makanan nganu. Kalian pasti udah tahu gimana bentuknya, rasanya. Pokoknya itu kenyal, enak banget kalo porsinya dikit. Kalo kebanyakan nanti eneg. Rasanya hambar, tapi karena ada saus atau bumbu rasanya jadi enak.


Makanan ini terbuat dari tepung tapioka dan tepung terigu. Lebih bagus kalau pembuatannya dicampur tepung terigu biar agak padat. Kalau cuma tepung tapioka nanti jadinya terlalu kenyal. Terlalu kenyel juga gak bagus. Terlalu keras juga gak bagus. 


Karena terlalu mengantisipasi masalah 'terlalu kenyal' ini, orang-orang kalau buat cilok mungkin malah kebablasan jadi keras. Berikut adalah penyebab cilok keras dan cara mengatasinya.


Penyebab Cilok Keras atau Alot


Yang menyebabkan cilok keras adalah penggunaan tepung terigu yang kebanyakan. Terigu ngasih tekstur padat yang bagus buat adonan, tapi kalau ngasih terigunya kebanyakan, jatuhnya malah keras. 


Ini lah yang menyebabkan cilok menjadi keras, atau cilok jadi keras saat dingin.


Cara mengatasi cilok keras adalah dengan tidak menggunakan lebih banyak tepung terigu, usahakan takaran mereka sama atau lebih banyak tepung tapioka. Misalnya dengan menggunakan perbandingan tepung terigu dan tepung sagu untuk cilok berikut ini:


  • 15 sdm tepung tapioka dan 10 sdm tepung terigu

  • 500 gram tepung tapioka dan 250 gram tepung terigu

  • 150 gram tepung tapioka dan 150 gram tepung terigu

  • 5 sdm tepung tapioka dan 2 sdm tepung terigu


Sudah dapat belum khayalan dari perbandingan tepung terigu dan tapioka? Umum perbandingannya 1:1, tapi ada juga yang pakai 0,5:1. Itulah cara mengatasi cilok keras yang mungkin berguna. Adapun beberapa tips lain membuat cilok agar teksturnya makin bagus. 


Tips Buat Cilok agar Tidak Gagal


Pertama, gunakan perbandingan tepung terigu dan tepung tapioka yang sesuai. Jangan berlebihan tepung terigu.


Kedua, saat menuangkan air panas, diwajibkan airnya dalam keadaan mendidih. Langsung angkat dari kompor pokoknya, jangan didiemin dulu. Nanti adonan susah kalis pas diuleni. Kalau orang-orang bikin cilok buat dijual, adonan yang gagal kalis bakal dibuang terus bikin adonan baru. Emang sepenting ini kekalisan pas bikin cilok.


Ketiga, kunci utama ada pada adonan, jika kalisnya sempurna, maka teksturnya bakal bagus. Begitu juga saat membuat jajanan lain, misal cireng, cilor, cikur, apalah itu ci ci ci.


Keempat, perhatikan waktu merebus. Saya bolak-balik mengalami kegagalan di bagian ini. Terlalu lama mendidihkan cilok, bisa membuat cilok itu hancur. Saya pernah masak cilok dan tahu isi cilok, karena terlalu lama direbus, ciloknya berubah jadi bubur :)


Ingat, penyebab cilok keras karena kamu menaruh terlalu banyak tepung terigu. Cilok terlalu kenyal juga tidak baik karena rasanya jadi kayak lendir, iya gak sih? Pokoknya perhatikan  aja perbandingan bahan tepung terigu dan tapioka, adonan kalis, dan waktu mendidih. 


Post a Comment

© Tsubete. All rights reserved. Developed by Jago Desain

Pemblokir Iklan Terdeteksi

Matikan adBlock anda untuk dapat mengakses situs ini.

translate to english